Selamat datang pembaca
di blog saya ini!

Pembaca hendak

Mblusuk


apa, kemana, dan dimana ya

Nyepeda ke Pantai Congot 170km pp

Dari Congot ke Glagah


Dita memberi pengarahan ke peserta rihlah.

Hari Minggu (24/08/2008) Unit 80 bersama dengan AMM (Angkatan Muda Masjid) Desa Kebondalem Kidul, menggagas acara rihlah dari Pantai Congot ke Pantai Glagah di Kab. Kulonprogo, Yogyakarta. Istilah rihlah itu dicomot dari bahasa Arab, populernya disebut dengan jelajah alam atau outbond. Mungkin karena kami dekat dengan anak-anak desa, pesertanyapun didominasi oleh anak-anak. Sebenernya sih agak berat juga diriku melihat itu, soalnya anak-anak harus berjalan kaki hampir sejauh 6 km dibawah terik matahari.


Perjalanan menyusuri tepi pantai itu tentu saja disertai berbagai macam permainan (games) yang menguji kekompakan kelompok peserta rihlah:


Masukin pasir ke botol pakai sedotan.


Ranjau darat diatas pasir!


Ayo ukur, kelompok siapa yg paling banyak?

Games Sedotan Pasir
Dalam games ini setiap kelompok diberi sejumlah sedotan dan gundukan pasir di garis awal. Dari garis awal yang sudah ditetapkan panitia, kira-kira sejauh 5 meter diletakkan wadah (berupa botol air mineral). Tiap anggota kelompok kemudian bergantian memenuhi wadah itu dengan pasir yang disendok dari sedotan. Kebayang kan memenuhi botol besar itu hanya dengan memakai sedotan? Kelompok yang pertama kali berhasil memenuhi wadah dengan pasir sesuai batas yang ditetapkan panitia adalah pemenangnya.

Games Ranjau Darat
Games ini sebenernya mirip dengan games yang udah pernah aku singgung di artikel sebelumnya. Hanya bedanya, games ini dilakukan diatas pasir dan tanpa telek sapi. Hehehe.

Games Botol Bocor
Dalam games ini setiap kelompok dibekali oleh botol air mineral yang terdapat beberapa lubang di sisi-sisinya dan sebuah ember. Tiap anggota kelompok kemudian diposisikan berbaris dari tepi air laut ke tepi pantai yang telah ditetapkan panitia. Peserta yang berada di air laut, bertugas mengisi ember itu dengan air laut untuk kemudian di-estafet-kan embernya ke teman yang ada di depannya. Di posisi paling depan ada 2-3 peserta yang bertugas menutup lubang di botol dengan jari tangannya. Air dari ember kemudian dituangkan ke dalam botol. Kelompok yang pertama kali berhasil memenuhi botol sesuai batas yang ditetapkan panitia adalah pemenangnya.

Dari Congot ke Glagah itu outbond yang paling menyiksa untukku. Aku memang panitianya, tapi perjalanan sejauh 6 km itu sebagian harus kutempuh dengan nyeker alias tanpa alas kaki! Bisa dibayangkan kan berjalan di atas pasir yang panas tanpa alas kaki? Serasa jadi pemain debus saja diriku ini? Tapi dibalik siksaan itu aku dapet banyak obrolan dari teman-teman sesama panitia, sesama Unit 80.

Paling banyak ya dari mbak Mon alias Monna Rozana (Teknik Fisika ’05) yang kini sedang berada di Negeri Gajah Putih melanjutkan studinya (bukan ngumpul bareng kerabat jauhnya). Di atas pasir yang panas itu, baru kali ini ada yang menyebut aku unik (kata Mbak Vinna, itu istilah sopan untuk nyebut aneh). Mungkin karena Mbak Mon sendiri punya impian yang tidak biasa bagi kaum wanita pada umumnya. Seperti itulah mbak Mon dan aku, sampai sesaat sebelum dirinya pergi ke negeri tetangga, kami masih menyempatkan diri untuk bertemu dan membicarakan impian-impian kami. Karena impian itu yang membuat kami ada menjadi seperti saat ini.




Dari Congot ke Glagah,
Sebuah perjalanan jauh,
Menapak jalan penuh derita,
Membuatmu gundah, berhenti melangkah.

Ada banyak suara di belakangmu,
Ada banyak tangan yang menggandengmu,
Ada banyak yang berdiri di hadapanmu,
Menanti dirimu, kembali melangkah.

Kalian tertawa, kita tersenyum,
Ini hidup yang penuh liku,
Tantangan dan rintangan datang silih berganti,

Tak apa jika kau ingin berhenti sejenak,
Karena kami menunggumu,
Karena kamu tidak sendirian,
Sejauh mana kita kan melangkah maju?


Counterfeit: Keadilan itu Semu dan Ku Gandeng Tanganmu.

NIMBRUNG YUK!

  • #Senin, 13 Juli 2009, 08:22 WIB
    Tapi kenapa harus nyeker mas? Kan boleh dong kalo pake sendal ato sepatu?
    karena sendal saya satu-satunya itu dipinjem Mbak Mon, mbak...hiks!
  • #Selasa, 14 Juli 2009, 00:38 WIB
    sing mbelet ngemeske
    ati-ati mbah, udah ada yg punya, hehehe
  • #Jum'at, 17 Juli 2009, 15:10 WIB
    Wah kayaknya menyenagkan banget, sampai kepanasen nggak terasa
    Sebenernya sih kerasa panas, tapi mau balik ga bisa, wong bisnya nunggu di garis finish kok.
  • MONNA
    avatar 987
    #Minggu, 19 Juli 2009, 16:14 WIB
    Maafkan aku ya mas na.. T-T

    skrg aku telah bertemu dgn kerabat2 jauhku, makin gede2 aj mereka. hihihi..

    aku jd semangat lg, setelah aku kehilangan smnagtku utk bbrp saat..

    mari kita raih mimpi2 kita!

    -- salut aku utk rasa sayangmu kpd mb X --
    Mbak MOOON!

    Ayo kita berjuang untuk sama-sama meraih mimpi kita! Tapi aku juga bingung menghadapi perasaanku ini.
  • AYUCANTIK
    avatar 2787
    #Kamis, 27 Mei 2010, 14:34 WIB
    sneng sih main di pantai,,,tp setelah itu,,, penderitaan datangggggg
    badan pegel2 smua,,cuapek tenan,,, kulit gosong,,,huuuhhuu,,,
    saya pingin nyoba lagi, tapi pake sepeda aja...